Anemia Aplastik

Anemia aplastik adalah anemia normokromik-normositik yang disebabkan disfungsi sumsum tulang sehingga sel-sel darah yang mati tidak diganti. Anemia aplastik biasanya dihubungkan dengan defisiensi sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit, meskipun biasanya hanya mengenai sel-sel darah merah. Anemia aplastik disebabkan banyak hal termasuk kanker sumsum tulang, perusakan sumsum tulang oleh proses autoimun, defisiensi vitamin, ingesti berbagai obat atau zat kimia, dan radiasi atau kemoterapi. Anemia aplastik juga dapat disebabkan berbagai infeksi virus, termasuk mononukleosis, hepatitis, dan AIDS. Akan tetapi, anemia aplastik sering kali tidak diketahui penyebabnya dengan pasti.

Gambaran Klinis
Tanda sistemik klasik anemia adalah tanda umum pada semua jenis anemia, yaitu:

  • Peningkatan kecepatan denyut jantung karena tubuh berusaha memberi oksigen lebih banyak ke jaringan.
  • Peningkatan frekuensi pernapasan karena tubuh berusaha menyediakan lebih banyak oksigen ke darah.
  • Pusing akibat berkurangnya aliran darah ke otak.
  • Kelelahan karena penurunan oksigenasi berbagai organ, termasuk otot jantung dan otot rangka.
  • Kulit pucat karena berkurangnya oksigenasi.
  • Mual akibat penurunan aliran darah saluran cerna dan susunan saraf pusat.
  • Penurunan kualitas rambut dan kulit.

Pada anemia aplastik, jika trombosit dan sel darah putih juga terkena, gejala-gejala ditambah dengan:

  • Perdarahan dari gusi dan gigi sehingga mudah timbul memar, termasuk petekie dan purpura.
  • Infeksi berulang.
  • Luka pada kulit dan mukosa yang sulit sembuh.

Pemeriksaan Penunjang

  • Hitung darah lengkap diferensial dan hitung trombosit, MCV, dan MCHC dapat menegakkan anemia.
  • Biopsi sumsum tulang akan menentukan sel-sel mana yang terkena.

Komplikasi

  • Gagal jantung dan kematian akibat beban jantung yang berlebihan dapat terjadi pada anemia berat.
  • Kematian akibat infeksi dan perdarahan jika sel darah putih atau trombosit juga terlibat.

Penatalaksanaan

  • Obati penyakit yang menjadi penyebab anemia jika diketahui atau singkirkan agen penyebab.
  • Transfusi untuk mengurangi gejala.
  • Transplantasi sumsum tulang.
  • Imunosupresi jika disebabkan penyakit autoimun.
  • Obat untuk merangsang fungsi sumsum tulang mungkin efektif.

Sumber
Buku Saku Patofisiologi Corwin Oleh Elizabeth J. Corwin

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s