Diary: (Nggak Tahu Judulnya Apa?!)

Saya sedang tiarap-tiarap nggak jelas waktu buat postingan ini. Tiarap di depan laptop yang ditaruh di lantai. Rasanya bego juga sih. Ada meja sih soalnya, tapi lagi pengen tiarap-tiarapan aja. Daripada ceritain kenapa saya tiarap-tiarap bego hari ini, saya mau cerita yang terjadi tadi deh.

Tadi pagi, saya berniat untuk ke kampus dengan tujuan ikut bakti sosial. Soalnya hape saya sedang rusak, jadi info masuk ke saya hanya dari mulut ke mulut saja (maksudnya mulut ke telinga, ke mulut, terus ke telinga lagi). Jadi pagi-pagi, saya ke Masjid Kampus, kali aja bisa dapat sirkumsisi (sunatan massal), kan lumayan ngisi waktu luang sambil sunat orang.

Ternyata agenda itu gagal. Saya datang terlambat, dan tidak ada yang bisa saya hubungi (ya iyalah, manusia tanpa hape). Maka dari itu, saya ke fakultas untuk iseng-iseng nongkrong di sana. Eh, nongkrong di sana, bukannya dapat junior untuk diajak ngomong, malah dapat senior yang panik nyari almamater. Rupa-rupanya ada Pertemuan Ilmiah Berkala di fakultas, dan super senior banget-banget sekali sedang ada di fakultas. Mati saya. Bayangkan saja, ada yang angkatan tahun 1980-an sampai 2005 di sana semua. Nggak gila apa tuh? Gila dong, wong kita sarjana saja belum, bakalan jadi babu deh kalau tinggal.

Intinya saya kabur, sepertinya kaburnya bukan hanya karena ada super duper mega senior banget banget sekali itu, tapi karena kabur dari donor darah. Saya biasa sih donor darah, tapi hampir setengah tahun ini belum donor lagi. Terakhir saya donor saya pingsan, saya jadi trauma (padahal donor-donor sebelumnya saya biasa saja). Pokoknya psikis saya sedang tidak cocok buat donor. Lagipula, saya punya urusan yang harus diselesaikan.

Urusan pun berlanjut. Urusan tentang notebook gila yang awalnya Dual Core menjadi hanya Single Core. Notebook ini pun saya bawa ke tempat pembeliannya. Singkat kata, penjualnya juga bingung kenapa bisa hal ini terjadi. Tawaran si penjual itu adalah menyimpan notebook ini di sana terus dia bawa ke Service Center-nya, atau saya bawa sendiri ke sana saja. Jelas dari kata-katanya, si penjual sedang tidak mau repot. Dan jelas juga, daripada saya merepotkan si penjual, lebih baik saya bawa sendiri saja ke sana. Saya bawa motor (eh, kebalik: motor bawa saya), saya juga masih butuh notebook ini buat OL, ditinggal di sana pun saya tidak yakin akan langsung diantar ke Service Center-nya, jadi pilihan yang paling bijak adalah membawa notebook ini ke Service Center-nya.

Satu setengah jam pun berlalu. Begonya saya. Padahal di ransel ada notebook dan modem, tapi saya tidak searching alamat Service Center-nya. Begonya saya karena percaya dengan ‘alamat palsu’ yang diberikan penjual itu. Wah, ternyata selama satu setengah jam saya putar-putar di ruas jalan yang salah! Jadi, karena sudah masuk waktu Dhuhur, saya pulang ke rumah. Selain itu saya kan capek. Mana gak capek naik motor speed pelan selama satu setengah jam (Aduh, bokongku… keseleo).

Sudahlah, besok saja carinya. Selalu ada kata besok untuk sesuatu yang terlalu terlambat untuk dilakukan hari ini. Yang jelas saya sudah dapat alamatnya yang benar di mana. Dan meskipun dengan kecepatan internet dan komputer yang makin lambat ini, saya masih tetap bisa posting. Tapi, tahu nggak kalau rencananya saya mau posting dua jam lalu, dan sekarang baru ter-load sempurna halamannya, jadi baru posting. Trus, sekarang sudah waktunya ke masjid lagi. 😈

Jadi … Wassalam.

Eniwey, Makassar makin panas nih… Rasanya kayak dikukus. (Eh, emang kamu pernah dikukus, Zart?). Terus rasanya saya sudah lama nggak buat Chibi CharaΒ buat pemanis di blog ini. Kayaknya akan makin lama lagi nggak buat Chibi Chara-nya nih.

Iklan

20 thoughts on “Diary: (Nggak Tahu Judulnya Apa?!)

  1. baksos ga jadi, ga nemuin tu center lagi. kesian amat. oia, sunday morningnya masih berjalan seperti biasanyakah di UGM? makin ramai apa tidak? cah UGM toh ternyata.

    Falzart Plain:
    Kasihan sih kasihan… Ya memang saya setiap hari begitu, dan begitulah saya bisa hidup sampai sekarang :-). Orang menganggapnya malang, saya menganggapnya hikmah.
    Eniwey, sejujurnya saya belum pernah singgah ke UGM sih, jadi nggak tahu Sunday Morning di sana ramai atau nggak. πŸ˜†

    • entahlah ungkapan mana yang menyatakan penggalauan … dari tiarap ampe alamat palsu … yang jelas, bau-baunya mas Falzart neh lagi galau hehehe (buktinya curhatnya ngegantung) πŸ˜†

      Falzart Plain:
      Oh, kalau orang galau harus ada adegan tiarap-tiarapannya, ya? (Jadi ingat sama Om saya yang tentara nih…) πŸ˜†

  2. aku juga pernah nge post berjam jam, bukan karena sinyal, tapi karena ribet masang foto, gagal muluuuu… πŸ˜₯

    Falzart Plain:
    Tapi saya ngepost berjam-jamnya karena koneksi internet, kecepatan processor, dikalikan dengan kecepatan otak nih…. Makanya super duper lemot nih… Hehehehe… πŸ˜†

  3. :)) bener tuch dari pada dibilang malang mending diambil hikmahnya -> dapat cerita yang bisa dibagikan dan membuat kita yang baca tersenyum manis :)) v(^o^) *tinggal jalani dengan semangat lagi besokkkkk

    Jiayoooooooo bang falzart ^.^”

    Falzart Plain:
    Oh, ada yang lagi senyum-senyum baca postingan ini, ya? Hehehe…
    Artinya saya berhasil membuat orang tersenyum (halah, bangganya saya…)

  4. Hahaha,,, lagi linglung ya?? Emang dimana-mana juga sekarang panas, 😦

    Falzart Plain:
    Dan panas seperti ini pasti akan ditutupi dengan hujan kalau suhunya sudah mencapai suhu yang ‘alamak’… Uap air akan naik ke atas, membentuk awan, dan terjadilah yang namanya hujan zenithal….
    Sayangnya saya nggak tahu apakah linglung juga termasuk salah satu ciri-ciri akan datangnya hujan zenithal ini… πŸ˜› (*ngaco)

    • Wah susah, kalau linglung n galau jadi indikator datangnya hujan. Soalnya belum ada Radar pemantau kegalauan, hahahaha… πŸ˜†

      Falzart Plain:
      Linglung dan galau jadi indikator datangnya hujan. Jadi mekanismenya sebenarnya begini:
      1. Panas berkelanjutan ➑ Dehidrasi ➑ kurang asupan nutrisi ke otak ➑ linglung ➑ banyak orang linglung ➑ yang lagi nggak linglung bingung mau ngapain ➑ galau.
      2. Panas berkelanjutan ➑ Uap air naik (termasuk keringat dan bau badan) ➑ sampai ke atmosfer ➑ membentuk awan ➑ hujan.
      3. Panas berkelanjutan ➑ Uap air naik (termasuk keringat dan bau badan) ➑ bau badan nyempil di hidung ➑ rasa mau pingsan ➑ linglung & galau.
      Jelas kan mereka saling berhubungan. Eh, ngomong apa saya nih? πŸ˜†

  5. disini ujan teruus!! hehe
    jalan 1 setengah jam pantat bisa keseleo ya? πŸ˜†

    Falzart Plain:
    Ujan terus ya? Kapan remedialnya? hehehee…
    Kalau soal jalan satu setengah jam, coba sendiri dan buktikan sensasinya… hahahaha…. πŸ˜†

  6. Saya takut juga sama jarum, pas ada donor biasanya ikutan kabur Mas bro. πŸ™‚

    Falzart Plain:
    Saya nggak takut sama jarum, hanya saja saya sedang nggak siap untuk pingsan lagi. Hehehe… πŸ˜†

  7. kebayang gimana keselnya πŸ˜€
    boleh deh Fal kirim sedikit panasnya Makasar ke sini, di Bogor lagi dingin banget

    Falzart Plain:
    Eh, saya nggak kesel kok… πŸ˜€
    Bagaimana caranya mengirim panas ke Bogor? Kirim lewat sms begitu? Atau lewat pos? Hehehe…

    • wahhhh hebat banget kamu banyak kejadian yg ngga bisa dibilang nyenengin tapi masih ngga kesal, salut *tepuktangan*

      Falzart Plain:
      Lho, kenapa harus kesal emangnya? Emang tiarap-tiarapan bego di depan laptop kayak gitu bisa dibilang kesal, ya Miss? Hehehehe… πŸ˜†

  8. donor pingsan emang bikin kapok tuh,, ahahah untungnya berat badan saya gak pernah memenuhi persyaratan donor,,, ahahahahah πŸ˜€

    Falzart Plain:
    Kok untung sih? Sebenarnya donor darah itu banyak sekali manfaatnya. Teman-teman saya yang tidak pernah mencukupi berat badannya untuk donor biasanya stress… Stress karena pas lagi ada orang butuh darah, dia yang ada, tapi nggak bisa donor…

  9. Sama, saya juga suka kabur kalo ada kegiatan donor di kampus, 3 tahun berhasil main kucing2an ama panitia yang suka ngeburu saya buat didonorkan darahnya. Tapi tahun lalu pas KKN saya gak bisa kabur lagi…itu pertama kalinya saya ngedonor (*.*)

    nice diary, tapi random banget…

    Thanks udah visite ke WP saya πŸ˜€

    Falzart Plain:
    Random?
    Eniwey, saya nggak biasanya kabur dari donor lho… Hehehe… kita beda ya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s