Diary: Paket

Tiba di rumah siang-siang hari sabtu, saya lupa perginya hari apa. Saya terlalu betah di kampus. Lagipula di kampus terjadi sebuah kekacauan yang teramat sangat, yang oleh kami para senior tidak tahu bagaimana pemecahannya. Nah, itu hanya masalah organisasi, masalah akademik pun tidak kalah seru, selama sepekan masuk kuliah lagi, saya masih saja tertidur di kelas. Padahal perjuanganku terasa sudah cukup gigih dalam melawan kantuk hebat yang munculnya selalu bersamaan dengan masuknya dosen ke kelas.

Sudahlah. Pokoknya, saya tadi pulang ke rumah dan mendapati beberapa hal. Yang pertama, oleh ayah saya, saya ditanyai apakah saya ikut demo atau tidak, karena beberapa hari lalu ada demo yang sampai menjarah SPBU dan membakar mobil Coca-cola. Jelas jawabannya tidak. Heran, apa salahnya tuh mobil, ya? Gila juga si pendemo itu, masa sudah mobilnya dibakar, Coca-cola-nya diminum juga. Itu namanya perampokan, Bung! Ah, mereka itu bikin rusak nama mahasiswa saja.

Hal kedua yang saya dapati di rumah adalah si Jombreng yang merengek minta main game yang kemarin saya sebut, “Kohan II”. Dia sampai bertingkah seperti anak usia tiga tahun padahal usianya sudah hampir 17 tahun. Si Ciplut juga merengek minta hapenya yang rusak diuruskan. Sial. Nih, adik-adik manja banget! Untung adik yang lain lagi nggak ada. Pada dasarnya saya selalu cuek dengan rengekan adik-adik saya. Tapi, selalu ada saat-saat saya menjadi baik hati. Dan hari ini saya menjadi baik hati pada Jombreng. Kubilang, “Jom, jangan dicopy! Boleh main, tapi supaya kau tidak penasaran saja. Ingat kau mau Ujian Nasional!” Yah, si Jombreng memang tidak bisa membobol password netbook-ku, makanya dia harus merengek.

Jadi, si Jombreng main game dengan hati damai, saya pun tidur siang dengan hati nyaman. Terus, saya mimpi dah. Mimpi ada suara hape. Sial, ternyata suaranya bukan berasal dari mimpi, tapi dari hapenya Jombreng! Apa maksudmu, Jom? Hapemu bunyi! Saya sedang tidur! Apakah game itu melalaikanmu dari mengangkat telpon? *emosi.

Saya lihat, di ruang tamu, ayah sedang asik OL dengan modemku, dan Jombreng lagi asik main game. Sudah, saya kembali tidur saja. Tapi, sebelumnya saya ingatkan kepada ayah bahwa paket unlimited modemku mungkin sudah hampir berakhir, jadi hati-hati. Dan saya tidur. Benar-benar tidur.

Tidur nyenyak, ternyata masih diganggu. Ibuku yang ganggu.

“Zart, ada paket itu! Coba lihat dulu!”

“Sudah, acuhkan saja dulu, memang sudah mau habis.” (ngigau)

“Coba lihat dulu sana, ada paket.”

“Acuhkan saja dulu, hmmm.” (masih ngigau)

“Zaaart, coba lihat ini dulu.” Ayahku manggil.

Saya bangun tidur, kirain masalah paket unlimited yang di modem. Rupanya saya kedatangan paket warna coklat. Ini dia paketnya:

Ada paket. Ayahku sempat mengira ini isinya narkoba. Hahahaha...

Saya langsung mengenali paket itu. Itu paket dari Kang Muam yang saya menangkan beberapa hari lalu di sini. Hehehe… Gilanya, ayahku histeris. Bingung. Panik. Dikiranya itu isinya apa, soalnya berat. Bahkan segala kemungkinan pun keluar dari otak ayahku, kemungkinan kalau itu paket narkoba pun ada. Hahahaha…. ayahku ada-ada saja.

Tapi, akibat paket ini, ayahku jadi tahu kalau saya ngeblog. Dan kenapa saya dipanggil ketika menerima paket ini, karena ayahku tahu nama samaranku: Falzart. Lagipula alamatnya lengkap dan dipaketkan dengan sangat rapi (ini yang bikin ayahku panik). Setelah dijelaskan baik-baik, akhirnya beliau mengerti. Kubilang, sebelum dibuka kita foto dulu, ya… Hehehe… Hampir saja foto ini tidak ada.

Alamat disensor, ya.

Itu di atas alamatnya saya sensor, ya! Eh, tahu nggak kenapa berat? Ternyata di dalamnya ada amplang, sejenis makanan yang bisa langsung habis pada malam harinya. Sungguh oleh-oleh yang enak. Padahal saya kiranya isinya hanya pin saja (karena saya menangnya dapat pin).

Isinya ada amplang,dan lima buah pin. Dua pin di antaranya bertuliskan "Saya NGEBLOG,Kamu....??!!!!", dan tiga di antaranya Falzart iconic banget!

Lihat pinnya, ibuku jadi bingung, apa maksudnya kata-kata: “Saya NGEBLOG, Kamu……??!!!” . Sudahlah, susah sekali menjelaskan blog itu apa kepada ibuku. Setelah itu, paketnya kubawa ke kamar dan kufoto sendiri.

Pinnya keren, kan? Eniwey, lihatlah si Jombreng kembali main game di netbook-ku (lihat ujung kanan atas).

Lihat ada gambar kepala terpotong di ujung kanan atas gambar itu? Itu Jombreng lagi main game di netbook-ku sambil duduk di lantai.

Sekian dulu, ya! Thanks buat paketnya, Kang Muam. πŸ˜€

Iklan

31 thoughts on “Diary: Paket

  1. jadi ingat pas pertama kali dhe dapet paket dari sahabat dumay mas.. orang rumah pada ndak tahu dengan nama dumay dhe, tapi untungnya tu paket tetep diterima.. dan sampe sekarang sudah ndak rusuh lagi kalo ada paket atas nama Dhenok Habibie.. hehe πŸ˜€

    asyik bener dah dapet paketnya, dhe gk menang kontes itu.. udah dapet pin, dapet amplang pula.. mauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu.. eh mas, FB mu kemarin apa to?? kok mendadak dhe lupa yaa.. soalnya dhe mo minta tolong nih.. atau kalo ndak keberatan, email dhe yaa, dhenok02(at)yahoo(dot)com.. trims

    Falzart Plain:
    Hehehe… Orang rumah rusuh bukan karena namanya, tapi karena paketnya. Nama Falzart dan icon Falzart saya pakai di semua alat elektronik saya, soalnya. Jadi ketahuanlah sudah. Eh, FB? Saya cek dulu kalau begitu. Gak keurus tuh FB soalnya…

  2. hoh, cuma mau mengucapkan selamat…
    selamat berhari libur (loh?!) πŸ˜€

    nggak ding, selamat atas menang kontesnya dan hadiah amplang serta pin nya
    salam buat si Jombreng ya..(loh, tambah ngaco nih comment)

    Falzart Plain:
    Hahaha… liburan juga toh, Mbak?
    Si Jombreng kayaknya nggak peduli siapa yang lagi bicara tuh, lagi mabuk game… Tapi nanti disampaikan…

  3. Demo yg ngebakar mobil coca cola kan di makassar, kuliah di UNHAS ya zart?.
    Soalnya ada temen disana cerita kemarin ada demo dan kacau.

    Falzart Plain:
    Tau tuh… Demonya cuman 30-an orang tapi rusakin namanya mahasiswa Makassar, mana kejadiannya di Pintu I Unhas lagi, dikirain anak Unhas semua yang demo. Padahal campuran.
    Iya, saya di Unhas. πŸ˜€

    • Nah, itu dia yang bikin temanku yang anak Unhas juga geram zart. Apalagi tiap ada berita di TV makassar demo.
      Kan saya dari kendari, yang diliput juga demo2.
      Teman2 disini banyak yang tanya, “apa orang sulawesi itu memang suka kacau, atau bikin kacau?.”
      Agak sensi juga, apalagi pemberitaan menyudutkan kita.
      Unhas kan yang paling dikenal di Makassar, jadi orang mengira kekacauan yang dibuat dari anak Unhas saja.

      Falzart Plain:
      Sudahlah… Itu sebenarnya hanyalah stigma yang tidak bisa digeneralisasikan. Media yang berlebihan, mahasiswa pendemo juga berlebihan.

  4. Heran … demo di “Timur” lebih sering anarkistis yaaa ….
    Selamat brader, dapet amplang sama Pin πŸ˜€
    Pinnya keren, yang Falzart ke sayain donk satu hahaha πŸ˜†

    Falzart Plain:
    Demo orang bodoh, ya begitulah… Gak mikir barangkali… Atau pikirannya terlampau tinggi…
    Gimana caranya kirim-kirim gituan, emangnya Bro? <– beneran gak tahu.

  5. selamat.selamat untuk paketan dari mas Muamnya.. semoga bisa membujuk ayah untuk membeli paketan unlimitednya πŸ™‚

    Falzart Plain:
    Hehehe… iya, makasih… Tapi paket unlimited itu saya yang beli sendiri (selalu) πŸ˜†

  6. huaaa.. falzaaart,, mau kemplangnya mau.,. mauuuuuuu…
    eh baidewei sejenis kita zart. sama2 jenis mahasiswa yang suka terlelap..
    pas nunggu dosen mah semangat 45 ketawa ketiwi.. begitu dosennya datang. mata langsung berat

    Falzart Plain:
    Tapi kan Mbak bukan lagi mahasiswa. Lah saya? πŸ˜†

  7. syukurlah paketnya nyampe dengan selamat tanpa dikutili..hehehehe..
    itu amplangnya bonus zart..soalnya paketnya telat banget kan…
    saya yg jadinya gak enak, baru sempat mengirimkan sekarang…
    😦
    maaf yahh..

    Falzart Plain:
    Nggak enak tapi kok enak amplangnya? πŸ˜†
    Eniwey, thanks ya! πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s